Frasa 'Baik'

Mari kita berhikayat sejenak. Mari kita fikirkan satu frasa iaitu frasa 'baik'. Apakah definisi 'baik'? Siapakah pula orang 'baik'? Semua ini satu persoalan minda yang wajar dijawab. 'Baik' itu subjektif. Benarkah? Atau aku yang mengelamun sendiri?

Ada insan yang kata definisi 'baik' ialah insan-insan yang bertudung labuh bagi sang puteri dan berkopiah bagi sang putera. Benarkah begitu? Kalau ini definisi yang diguna pakai, nampaknya saya ialah orang yang jahat. Betul kan? Bukan sahaja saya, malah orang-orang yang tidak memakai kopiah juga digelar jahat. Itu kalau mengikut definisi 'baik' yang begini lah.

Ada juga insan yang kata 'baik' itu dinilai daripada sifatnya yang suka berbuat baik dengan orang lain. Sampai tahap ini, aku masih boleh terima. Tapi bolehkah golongan yang punya definisi sendiri itu menerima definisi sebgini? Bolehkah mereka menerima insan yang suka berbuat baik dengan orang lain tetapi tidak berbuat baik dengan Tuhan? Satu lagi persoalan timbul. Bolehkah? Itu persoalannya. Boleh jadi mereka tidak menerima. Boleh jadi mereka terima tetapi dengan syarat mereka akan ke neraka. Atau boleh juga mereka menerima dengan hati yang terbuka.

Kita tinggalkan persoalan itu seketika. Kita ke definisi seterusnya.

Ada insan yang kata 'baik' itu dinilai daripada campuran definisi pertama dan definisi kedua. Persamaannya begini:

Berkopiah/Bertudung labuh + Berbuat baik dengan orang lain = Baik.

Benarkah begitu? Timbul lagi persoalan lain. Berkopiah/bertudung labuh tetapi perangai mengalahkan Hosni Mubarak dan Suzanne Mubarak. Bolehkah digelar 'baik'? Aku tidak punya jawapan untuk itu. Mungkin golongan yang berdefinisi kedua punya jawapan. Boleh jadi mereka terima. Boleh jadi mereka tidak menerima. Boleh jadi mereka terima dengan syarat. Aku makin pening.

Ah sudah. Yang mana betul. Kalau aku pilih definisi pertama, mungkin aku bakal dilabel oleh golongan berdefinisi kedua. Kalau aku pilih definisi kedua, mungkin aku bakal dilabel sebagai ahli neraka oleh golongan berdefinisi pertama. Kalau aku pilih definisi ketiga, mungkin aku boleh dikatakan baik tapi tidak cukup syarat. Ah aku makin pening.

Justeru, definisi yang mana harus aku terima? Pertama? Kedua? Ketiga? Atau tidak ada definisi khusus untuk frasa 'baik'? Mungkin benar ia bersifat subjektif?

Entah aku pun tak tahu.

Followers

Ruang Komen