Untuk Apa Salahkan Dunia?

Pernah ada seorang kawan masa muda-muda dulu mengadu pada saya betapa dia stress dek keputusan peperiksaannya tidak sehebat orang lain. Katanya dia stress, sedih, kecewa betapa dia mengharapkan keputusan yang memuaskan setelah berusaha semampunya. Apakan daya, keputusannya hanya cukup-cukup makan. Dia malah menyalahkan dunia ni seolah-olah tidak berlaku adil dengannya. Saya ketika itu masih lagi tidak mampu berfikir hanya bersetuju dengannya. Ya, saya bersama-samanya menyalahkan dunia ni!

Tapi itu cerita beberapa tahun lepas. Sekarang kalau ada mana-mana insan yang mengadu perihal tekanan perasaan kerana gagal mendapat keputusan yang baik dalam peperiksaan, malah menyalahkan dunia pula, ini jawapan saya:

Untuk apa menyalahkan dunia? Apakah dunia ini benda hidup yang berhak dipersalahkan atas kesilapan kita sendiri? Ataupun kita hanya menjadikannya sebagai kambing hitam semata hanya kerana kita tidak mampu menerima apa yang kita peroleh? Begitulah kita, apabila kita berjaya, kita katakan ianya dari usaha kita sendiri, pabila kita gagal, kita katakan dunia ini tidak adil. Self serving bias namanya. Nampak tak betapa kita tidak adil dalam menilai.

Lulus cemerlang = usaha aku
Gagal = dunia tak adil


Tahu tak kenapa Tuhan ciptakan mata di depan? Supaya kita melihat ke depan dan tidak boleh melihat ke belakang (tanpa berpaling). Berhentilah menyalahkan dunia, kerana dunia ini sudah tua dan tidak lama lagi akan mati.
Maaf, aku membebel lagi pagi-pagi buta ni.

Followers

Ruang Komen