Keranamu Nur Ili


Puas hati Haris kerana dapat melepaskan segala perasaan yang tertahan di dada terhadap Nur Ili. Segala cinta sayang semuanya dah diungkapkan, baru sekarang jiwanya terasa ringan setelah memendam perasaan sejak bulan Ogos tahun lepas lagi. Tarikh 23 Mac 2009 ialah satu tarikh keramat yang mempertemukan Haris dengan cinta hatinya yang bernama Nur Ili.

Sambil memandang ke arah pantai yang terbentang luas, timbul perasaan sayu di hatinya. Luahan perasaan terhadap Nur Ili menandakan dia harus merelakannya pergi untuk suatu masa yang tidak pasti. Sama ada sementara atau selamanya, wallahu 3alam. Cinta yang bertahan selama hampir 2 tahun akhirnya berakhir semalam, 24 Januari 2011. Meskipun kisah cinta mereka berakhir, Nur Ili masih lagi bertakhta di hati Haris tanpa pengetahuan Nur Ili. Malam itu Haris pulang ke rumah dengan penuh penyesalan. Kesal kerana meluahkan perasaannya pada Nur Ili yang akhirnya membuatkan hidupnya merana. Fikiran Haris berserabut memikirkan tindakannya.

"Betul ke tindakan aku?" soalan itulah yang kerap bermain-main di fikirannya.
"Arghh.. Biarlah," kata Haris sambil menyelimuti dirinya dan kembali ke alam tidur.

========

Keesokan paginya usai melahap roti canai 3 bijik dengan teh ais segelas, Haris membuka laptopnya. Satu persatu emel diperiksa, kebanyakannya dari Facebook.

"Hampeh tul," desis hatinya.

Haris membuka satu persatu folder di laptopnya. Dia membuka satu folder yang bertulis 'Nur Ili'. Ada dua tiga dokumen yang bersangkut paut dengan Nur Ili. Lalu dia membuka satu dokumen yang bertajuk "luahan perasaan". Terteralah setiap bait-bait cinta yang ditulis khas untuk Nur Ili yang dicintainya.

Ke hadapan Nur Ili yang tercinta,


Setelah sekian lama saya memendam perasaan, baru semalam saya berhasil meluahkannya di hadapan awak. Awak tahu rasanya menjadi pencinta? Sudah tentu tidak kerana awak hanya merasa dicintai dan bukannya pencinta. 

Nur Ili,
Saya setia dengan awak selama hampir 2 tahun. Sepanjang perkenalan saya dengan awak, saya tahu awaklah tempat yang sesuai untuk saya berkongsi suka duka saya. Hanya awak, Nur Ili. Hanya awak bukannya orang lain. Namun saya hampa bila tahu awak curang dengan saya? Kenapa awak lebih pentingkan orang lain? Saya cintakan awak Nur Ili. Cuma saya tak faham kenapa. Kenapa awak berubah menjadi orang lain? Kenapa awak tak jadi diri sendiri?


Nur Ili,
Dalam hidup saya, awak ialah harta yang teristimewa melebihi benda lain. Cuma saya terkilan, awak tinggalkan saya tanpa bermusyawarah dengan saya. Sekarang awak dah pergi, dan saya? 

-

-
-
-
-
-
-
-
dan saya merana kerana kehilangan awak. Jiwa saya sakit, hati saya pedih. Namun itulah hakikat yang saya terpaksa terima. Saya berjuang bermati-matian untuk pertahankan awak Nur Ili. Saya tak keseorangan dalam hal ni. Muna, Fatty, Ajam, Cool semuanya bersama saya demi mempertahankan awak. Malangnya kami gagal. Ya kami gagal. Dan kini awak sudah pun pergi sampai bila-bila. >.<


Nur Ili,
Awak tahukah untuk mempertahankan awak bukanlah sesuatu yang mudah? Awak dah ada ramai pengawal peribadi. Ada antara mereka menampar muka saya, ada antara mereka menikam saya. Semuanya lumrah Nur Ili. Lumrah dalam mempertahankan sesuatu yang berharga. Malangnya usaha saya dan kawan-kawan akhirnya berakhir semalam. Saya disenyapkan dengan peluru yang menembusi jantung saya. Saya terjatuh dan tidak mampu lagi untuk bangun. Akhirnya saya sedar yang saya harus merelakan awak pergi. 


Nur Ili,
Sepertimana kata pengawal peribadi awak, life must go on. Baik saya terima semua kata-katanya. Saya akui kebenaran kata-katanya. Awak dah tak perlukan saya lagi. Awak dah berjaya dalam hidup awak. 



Cuma satu permintaan saya, saya minta janganlah lupakan saya dan kawan-kawan. Semoga awak terus berjaya dalam hidup awak. 


Selamat tinggal. >.<

Haris membaca bait-bait tulisannya dengan penuh perasaan. Sesekali dia menyapu air mata yang mengalir di pipi. Masakan tidak, permata yang disayangi itu hilang begitu sahaja.

Haris menarik nafas panjang dan

"tup", key 'delete' ditekan.

"Selamat tinggal Nur Ili," kata Haris sebelum menutup laptopnya.


2 comments:

Nurshila Sulaiman March 29, 2011 at 8:58 PM  

Apsal doe? Syahdu entry ni. ='(

(Sorry, asek2 aku je kan haha)

RevoG March 29, 2011 at 9:31 PM  

Kahkahkah.

Yang ni kisah lama. Dulu2. . . :p

Followers

Ruang Komen