Kisah Cinta Terlarang

"Aku cintakan dia, kenapa mesti dia berubah? Tak bolehkah dia kekal macam dulu? Kenapa? Kenapa?" pertanyaan itu kerap kali bermain di minda Fatty, seorang gadis yang sangat mencintai si 'dia'. Masakan tidak, hampir 4 tahun Fatty bersama 'dia', menjadi tempat luahan perasaan, tempat berkongsi maklumat, segala-galanya berubah dalam masa satu hari. Ya! Satu hari itulah hari yang benar-benar menyakitkan hatinya.

Menurut seorang teman yang bekerja di samping si 'dia', si 'dia' kini dah berubah. Berubah sepenuhnya. Dahulu pakaiannya cantik, berwarna warni, menjadi tumpuan orang ramai yang ingin bertanya soalan, berkongsi perasaan, sekarang dah bertukar persis kekasihnya yang satu lagi yang juga kini menjadi tumpuan ramai. Jika Fatty yang hanya staff sokongan si 'dia' pun terasa hati dengan perubahannya, apatah lagi mereka-mereka yang bekerja di bawahnya. Meskipun bukan semua pekerjanya terasa dengan perubahannya, sewajarnya ia diambil perhatian.

"Ahh, aku mesti lakukan sesuatu,"desis hati Fatty. Kelihatannya dia tidak ingin si 'dia' terus berubah. Dia mahukan si 'dia' yang dahulu. Namun apakah yang mampu dilakukan olehnya, dia hanya seorang staff sokongan. Hanya beberapa senior staff sahaja yang sependapat dengannya. Staff baru nampaknya sukakan perubahan si 'dia'. Mana taknya, berubahnya si 'dia' menyebabkan reputasi meningkat naik. Di televisyen, di akhbar, pasti ada sahaja terpampang wajah si 'dia'. Malah, ada berita yang mengatakan si 'dia' ingin menamakan sebuah masjid di ibu kota sempena namanya. Katanya ingin bersaing dengan negara jiran.

Tindakan sebegitu sudah tentu menggusarkan hati bagi sesetengah staff seperti Fatty dan pekerja si 'dia' kerana ianya dianggap seperti mengejar reputasi daripada menjadi tempat perkongsian ilmu. 'Dia' bukan lagi si 'dia' yang dahulu. Si 'dia' yang dahulu sudah pun mati. Apakan daya, keluhan dan luahan Fattyi dan senior lainnya hanya seperti anjing menyalak bukit.

"Haih,"keluh Fatty.
"Semua benda dah aku buat. Mula-mula nak protes, tak jadi. Lepas tu ada sorang member ajak buat group di FB, pun tak jadi takut-takut tak dapat sambutan. Yelah, yang sokong pun bukannya ramai sangat. Minoriti je," luah Fatty terhadap Kak Lelah, seorang senior yang bekerja di bawah 'dia'.

"Kita dah tak boleh buat apa-apa dah Fatty. Semua dah berlalu. 'Dia' yang lama dah tak ada, dah tak wujud. Kita kena terima hakikat tu Fatty. Pandanglah ke depan, hatta setapak pun. Bak kata kawan akak, kita hanya sokong bila kita suka sesuatu lepas tu kita nak lari bila kita dah tak suka. Wajar ke begitu? Tentu tak kan. Sama juga dengan keadaan sekarang. Ok Fatty? Dah jangan sedih-sedih," pujuk Kak Lelah seraya memeluk Fatty yang dilihat hampir menitiskan air mata.

"Emm, nampaknya begitulah kak. Saya terpaksa relakan meski hati ini memberontak,."kata Fatty sayu.
-

-

-

-


Dari kejauhan si 'dia' pergi, Fatty, Kak Lelah dan senior lainnya hanya mampu melihat. Tidak mampu lagi berbuat apa-apa, hanya doa sahaja bisa dititipkan semoga si 'dia' tidak lemas dalam dakapan reputasi.

Followers

Ruang Komen