Tangisan Karbala

1. Mengapa mereka menangis? Setiap kali Muharram mereka menangis. Saya juga dahulu seperti anda. Saya juga pernah berasa jengkel. Tetapi semakin saya matang, membaca dan berkembang sebagai sarjana dan ahli akademik; saya menjadi hati-hati, tidak membuat tanggapan melulu, tanpa berusaha memahami dahulu kenyataannya. Saya malah memilih menjejakkan kaki ke dunia mereka, berdialog dan mendengar; lalu memilih satu jalan yang amat kontroversial. Memilih untuk mendekatkan apa yang tidak begitu jauh tetapi hakikatnya jauh kerana ada tanggapan yang tidak matang.

2. Profesor Dr Stephen Sideroff, ilmuan psikiatri dari University of California Los Angeles, menyebutkan yang: 'Menangis adalah respon emosional terhadap perasaan tertentu, biasanya kerana sedih dan terluka. Tetapi, orang juga menangis kerana berada dalam situasi atau peristiwa tertentu'.

3. Ilmuan yang lain, Dr Jodi DeLuca, serang ahli neuropsikologi dari Florida menjelaskan bahawa tangisan adalah lebih dari itu. Tangisan juga adalah mekanisme pertahanan. Menurut beliau, tangisan adalah satu tanda, satu gejala untuk menyampaikan suatu hal. Tangisan kadang kerana kecewa, juga gembira, atau untuk mendapat perhatian orang lain. Anda tentu pernah mengalami semua jenis tangisan di atas. Mungkin anak anda yang menangis meragam untuk membuat anda memahaminya. Mungkin tunang, isteri, atau kekasih anda yang menangis demi menuntut anda lebih mengasihi.

4. Dr Lauren Bylsma, seorang ahli akademik yang mengkaji dan meneliti tangisan mengatakan; tangisan juga punya tujuan sosial. Mana tidaknya, tangisan dapat menggerakkan massa. Tangisan Tun Dr Mahathir hampir setiap kali perhimpunan agung UMNO dahulu, pernah membuatkan kawan-kawannya terlompat-lompat. Ingat tangisan Mursyidul AM PAS di ambang pilihanraya lalu. Tangisan sambil berdoa itu menyebabkan PAS menang besar. Itu salah satu puncanya, ya, begitulah khabarnya. Tangisan dapat menggerakkan dukungan dari orang lain. Jadi, bukanlah aneh tangisan dapat menjadi satu senjata.

5. Tentu anda dalam hati akan mengkritik saya, arghhhh Faisal Tehrani merujuk sumber kapir. Nanti! Biar saya merujuk sumber dari dalam diri anda. Ibnu Qayyim, kenal bukan? Beliau adalah salah seorang pakar psikologi Islami yang sangat terkenal. Kalau tidak silap saya, beliau lahir pada tahun 1292 Masehi di kota Damsyik, Syria. Menurut Ibnu Qayyim, ada sepuluh jenis tangisan. Antaranya, tangisan yang disebabkan oleh penderitaan.

6. Tentu anda tidak dapat menyalahkan adik Saidina Husin, iaitu Zaynab yang menangis saat abangnya dibunuh dengan cara begitu kejam. Tambahan pula peristiwa itu menurut banyak riwayat telah diberitakan terlebih dahulu. Tidakkah itu satu penderitaan. Kalau anda membaca hasil karangan atThabari, anda akan tergamam sendiri. Zaynab, cucunda perempuan Rasulullah saw diperlakukan sebagai tahanan dengan cara yang amat nista sekali.

7. Saya masih ingat saya menangis teresak-esak menonton Buletin Utama TV3 saat pembaca berita meminta penonton membacakan al Fatihah buat adik Nurin Jazlin yang dibunuh dengan cara begitu kejam. Saya ingat, pembunuhan tersebut amat menyentuh hati siapa pun. Manusia yang keras hati pun akan luluh memikirkannya.

Dan, mengapa menyalahkan semua pencinta cucu Rasulullah saw, Saidina Husin, jika mereka ingin menangis? Tidakkah meluluhkan hati memikirkan penghulu syurga dibantai sedemikian rupa? Jika kita ingin masuk syurga tidakkah kita wajar menangisi kesyahidannya yang amat tragis itu?

8. Saya akan bergerak dari tokoh sanjungan anda, Ibnu Qayyim dengan mengingatkan bahawa yang membuatkan kita menangis bukanlah diri kita sendiri tidak pasal-pasal. Yang membuatkan kita menangis ialah Allah, pencipta kita: "...dan bahawasanya DIA lah yang menjadikan orang tertawa dan menangis." (An Najm: 43)

Kalau mereka yakni penyanjung Saidina Husin ingin menangis, mengapa menyalahkan mereka? Itu terdorong berlaku kerana rasa kasih mereka, rasa derita mereka, rasa yang bergumulan lalu merembes menjadi tangisan yang diciptakan Allah.

9. Nah, tangisan menurut jalur kesufian pula ada banyak macam. Ada tangisan kerana malu, ibarat tangisan Nabi Adam a.s. Tangisan kerana mengenang kesalahan, umpama tangisan Nabi Daud a.s. Tangisan kerana takut dan bimbang, umpama tangisan Nabi Yahya a.s. Tangisan kerana kehilangan sesuatu, umpama tangisan Nabi Yaakub a.s. Terdapat juga tangisan umpama tangisan Nabi Syuaib a.s iaitu tangisan rindu dan cinta. Pernah dengar tangisan Nabi Syuaib a.s? Baginda menangis sehingga matanya buta, kemudian dikembalikan kepadanya pandangan mata, lalu dia menangis lagi sehingga buta lagi matanya dan begitulah sehingga sampai tiga kali. Maka Allah mewahyukan kepadanya: 'Hai Syuaib! Sesungguhnya tangisanmu itu jika takutkan api neraka, maka Aku telah amankan api neraka, maka Aku telah amankanmu dari api neraka dan jika kerana mengharapkan syurga, maka Aku telah pastikanmu menjadi ahli Syurga!'

Nabi Allah Syuaib menjawab: Tidak, wahai Tuhanku! Tapi kerana sangat rindu untuk memandang wajahMu! Allah Taala lalu mewahyukannya lagi: 'Hai Syuaib! Pantaslah bagi siapa yang inginkan Aku, wajib menangis kerana rindukan Aku. Sebenarnya penyakit ini tidak ada penawarnya sama sekali kecuali bertemu dengan Aku.'

Saya difahamkan oleh mereka, saat Muharram mereka menangis bukan sahaja kerana derita dan amat sedih oleh kejadian jahat ke atas Saidina Husin dan keluarganya, tetapi mereka juga menangis kerana rindu ingin berjumpa.

Apakah ubat tangisan seperti ini melainkan balasan kerinduan mereka itu kelak akan ditunaikan oleh penghulu syurga itu sendiri! Wah bahagialah jika begitu. Hari ini, saya ingin jadi seperti mereka. Saya menangis kerana rindu ingin berjumpa penghulu syurga - Saidina Husin cucunda Nabi Muhammad yang kita cinta.

10. Tahukah anda Zaynab al Kubra dan pengikut ahlul bait sering dizalimi sepanjang pemerintahan Umaiyah, Abbasiyyah dan sehingga hari ini. Lihat sahaja pengeboman yang disasarkan kepada makam Imam Hasan Askari di Samarra beberapa tahun lalu. Tontonilah filem The Kite Runner, bagaimana kaum Hazara (orang syiah di Afghanistan ditindas sewenang-wenangnya).

Untuk itu, masyarakat syiah yang lemah dan tidak punya kuasa telah menerjemahkan tangisan mereka menjadi senjata. Seperti kanak-kanak yang lemah, tangisan itu membuatkan kita akhirnya hiba dan berjaya menarik perhatian sang ibu.

11. Selepas Saidina Husin syahid dibunuh tentera Yazid, baginda bonda Zaynab dibawa ke Damsyik bersama kaum keluarganya ke istana Yazid di Syria. Sejarah mencatatkan, sepanjang perjalanan jauh dari Karbala ke Damsyik yang penuh azab derita itu, wanita Bani Hasyim menangis tidak hentinya. Ia menghenyak perasaan penduduk Kufah yang mengkhianati janji mereka sebelumnya. Muncullah golongan at-Tawwabun yang akhirnya menuntut bela atas kesyahidan Saidina Husin, dipimpin oleh sahabat Rasulullah saw bernama Sulaiman bin Sarad. Ia menggetar hati paderi kristian di Aleppo, ia malah menjadi punca kembalinya umat Islam kepada kasih dan cinta Rasulullah saw selepas terbuai oleh kemewahan empayar Islam yang kian melebar. Ia mendorong tangisan menjadi senjata orang tertindas untuk berdepan dengan kuasa tirani.

12. Lama saya cuba memahami mengapa pengikut syiah menangisi kesyahidan Saidina Husin yang mereka cintai. Tangisan derita, tangisan rindu, tangisan yang merupakan tujuan sosial. Tangisan yang merupakan tujuan politik. Saya berhenti menyalahkan mereka kerana menangis setelah saya membaca sebuah buku karangan pemimpin ulung mereka iaitu al marhum Imam Khomeini. Buku itu judulnya The Ashura Uprising merupakan koleksi ucapan dan ceramah agama almarhum sekitar asyura. Dan dalam salah satu petikan, Imam Khomeini mengatakan: 'Jangan sangka yang kami menangis dan meratap untuk penghulu syuhada (Saidina Husin). Tidak, baginda tidak memerlukan tangisan kami. Isunya bukan tangisan sama sekali. Ia adalah sesuatu yang bersifat politik untuk Imam (Saidina Husin) kerana dengan tangisan ini dapat menggerakkan ummah dan menyatukan umat Islam lalu memperkasakan mereka untuk berdepan dengan kezaliman tanpa perlu rasa lemah lagi' (halaman 60).

Hari ini saya tidak lagi menuduh mereka melulu.

Hari ini saya memilih untuk memberitahu dunia, 'Jika saya dituduh seisi dunia sebagai sesat kerana menangisi kesyahidan penghulu syurga, Saidina Husin, iya, tidak mengapa, tohmahilah saya sesat. Saya akur. Bukan saudara yang dapat menolong saya di akhirat nanti. Yang akan memberi syafaat kepada saya ialah Nabi Muhammad saw dan tentu, kekasih hati baginda iaitu Saidina Husin, ibunya Saidatina Fatimah dan ayahnya Saidina Ali.

Mengapa anda tidak menangis? Sungguh keras hati anda? Seperti syaitan yang memiih untuk angkuh dan ego.

Menangislah untuk Husin! Ayuh menangislah!

Sumber: Faisal Tehrani

2 comments:

cikgu_eya June 14, 2010 at 10:23 PM  

Membaca kisah Karbala yang ringkas saja, sudah dapat mengundang sedu sedan. Buku 'Korban Karbala' entah karangan siapa, sebuah buku nipis, ringkas yang menceritakan kesyahidan tragis ahli bait Rasulullah saw. Itu, belum lagi membuka kitab2 tebal, kuno yang menceritakan peristiwa berdarah secara detail...

Yang menangis, dikurnia pahala. Yang cuba menangis, juga dikurnia pahala... (menurut pengantar buku tersebut)

Nik June 15, 2010 at 11:12 PM  

Saya sebak sebaik menonton movie Caravan Of Pride yang menunjukkan bagaimana ahlul bayt Rasulullah ditindas dan dipaksa berjalan dari Karbala ke Damascus di Syria.. Sungguh saya sebak..

Sekarang ni masih dalam pencarian buku Karbala karya Faisal Tehrani..

Semoga Allah merahmati keluarga Ahlul Bayt.. Amiin

Followers

Ruang Komen